Start Mertua jolok menantu jepun

Mertua jolok menantu jepun

Perasaan bangga, hebat dan seronok terus membunga dalam diri Datin Mazidah, tokoh dinamik terkenal, contoh wanita yang progresif dan dinamik. Jangan biarkan dia keluar rumah,”arah Datin kepada orang gajinya. Teks ucapannya bertajuk ‘Peranan Wanita Dunia Ketiga: Cabaran dan Halangan’ itu akan berlangsung di Dewan Prima Hotel Continental petang nanti.

Sedang asyik berborak tiba-tiba Fara mendekati dan membisikkan kepada aku bahawa dia sedang mempunyai perasaan dan keinginan yang tidak mampu ditahan lagi.

Perlahan dia mengucap ditelinga aku bahawa dia ingin bercinta dengan aku sekali sebelum aku menikahi kakaknya.

Calon adik ipar aku itu sering mengenakan baju yang sangat ketat dan selalu tanpa bra.

Jika di rumahnya Fara seolah-olah sengaja dan sering membungkuk ketika di depan aku menyebabkan aku sering 'terpaksa' melihat kemantapan dan keindahan flora dan fauna di sebalik bukit yang berkembar itu. Entah kenapa hari itu hanya Fara seorang diri berada di rumah lalu kami berdua lepak dan berborak berdua-duaan di dalam rumah.

Mulut merah Datin terkumat-kamit selaju goresan pen Mariam.

Datin menyambung lagi, “Apakah kita mahu mempertahankan fesyen-fesyen itu ketika wanita-wanita Arab telah pun membukanya? Jangan biarkan kita menjadi alat pemuas nafsu lelaki semata-mata dengan merelakan diri untuk dipoligami…pertahankan hak kita.

Mariam mencatit terus walaupun dalam hatinya lucu bagai digeletek melihat muka tua Datinnya yang bersalut bedak dan gincu mengacung-acungkan tangan macam watak artis bangsawan Cina di pentas terbuka. Menunggu tibanya pukul dua petang hari itu sangat menjemukan. Inilah rasa hati Datin Mazidah semasa menghabiskan masa dengan kerja-kerja rutin di pejabatnya hari itu.

Bayang-bayang wajah Datuk Murad langsung tak terlintas dalam kepalanya.

Almari baju Datin punya ratusan fesyen Timur dan Barat. Bedak-bedak biru ,hijau,merah dan berbagai warna sudah menempel-nempel pada wajahnya.

Hanya Dila dan Didi sahaja masih menuntut di luar negera. Dari fesyen Lady D hinggalah fesyen tradisional Cik Siti Wan Kembang atau baju lagenda Puteri Saadong.

Imah terus berlari membuka tingkap rumahnya yang diketuk itu.